Malaysia Pekok Pilih Pemimpin yang Sudah Tua Bangka?

Malaysia Pekok

Gonjreng.com – Malaysia pekok?

Apa alasannya Malaysia pekok? Tolong jelaskan secara singkat saja alasannya Malaysia pekok tadi, asal jangan gazebo (gak zelas bo).

Malaysia baru saja menyelenggarakan pemilu dan Mahathir Mohamad (92) yang didukung koalisi Pakatan Harapan terpilih sebagai perdana menteri, mengalahkan Najib Razak yang didukung koalisi Barisan Nasional yang sudah berkuasa selama 60 tahun.

Setelah Mahathir Mohamad menang seperti biasa muncul analisis-analisis politik dari berbagai penjuru, tapi dari sekian banyak analisis tadi diyakini adanya skandal mega korupsi 1MDB penyebab utamanya, atau rezim Najib adalah rezim yang korup.

Rakyat Malaysia tidak ingin dipimpin lagi oleh rezim yang korup tadi, makanya Najib pun ditendang keluar lapangan dan masuklah “pemain pengganti” Mahathir Mohamad.

Lucunya, ada sebagian pihak yang memuji kemenangan Mahathir tadi, bukannya tertawa terbahak-bahak mengingat Mahathir sudah tua bangka masih saja dipilih, berarti regenerasi pemimpin di Malaysia tidak berjalan dengan baik, bukan?

Wajar saja kalau ada sebagian pihak yang mengatakan Malaysia pekok.

Kalau melihat dari satu sisi tadi, yaitu tidak ada regenerasi atau regenerasi pemimpin di Malaysia tidak berjalan dengan baik, ada benarnya juga Malaysia pekok, tapi kalau dilihat secara keseluruhan salah besar mengatakan Malaysia pekok.

Politik adalah kepentingan dan rakyat Malaysia memiliki kepentingan yang lebih tinggi, yaitu menendang rezim korup Najib keluar dari gelanggang politik, selain demokrasi di Malaysia pun tidak melarang orang yang sudah tua bangka menjadi perdana menteri.

Pekok artinya bodoh, dan baru-baru ini diucapkan oleh politikus tua bangka Amien Rais. “Ini mesti bangsa pekok (bodoh),” katanya di sini. Ia hanya melihat dari satu sisi saja, yaitu Undang-Undang Migas, lalu mengatakan bangsa Indonesia pekok.

Politikus Hanura Inas Nasrullah pun balik menyerang Amien Rais di sini.

“Semakin jelaskan kecomberannya Amien Rais! Bangsanya sendiri dihina! Dicaci maki! Karena memang dasarnya dia bukan pribumi Indonesia, melainkan orang Pakistan yang numpang hidup di Indonesia,” katanya.

Malaysia pekok atau Indonesia pekok sebenarnya? Tidak ada Malaysia pekok, juga tidak ada Indonesia pekok adalah jawaban yang menyenangkan semua pihak.

Sumber gambar.

Category: NawacitaTags:
No Response

Leave a reply "Malaysia Pekok Pilih Pemimpin yang Sudah Tua Bangka?"